Home > HIV/ AIDS > Gejala-gejala HIV

Gejala-gejala HIV

June 14, 2011

Orang yang terinfeksi HIV tidak akan mengalami gejala langsung. Namun, jika ada gejala, biasanya meliputi diare, kelelahan, demam, sakit kepala, sakit tenggorokan, pembengkakan kelenjar getah bening dan muntah.

Meskipun demikian, gejala HIV akan berbeda pada setiap tahap.

Tahap awal

Pada tahap awal, gejala yang dialami adalah mual, kram perut, diare, semakin pembesaran kelenjar getah bening, ruam kulit, penurunan berat badan, sakit tenggorokan, sakit kepala, demam, sakit pada otot dan sendi. Gejala-gejala ini dapat berkembang dalam beberapa hari atau bahkan beberapa minggu setelah orang terinfeksi HIV.

Tahap kronis

Pada tahap kronis, gejala-gejala HIV dapat berlangsung bertahun-tahun untuk berkembang. Meskipun gejala tidak hadir, Virus HIV terus mereproduksi dirinya sendiri. sistem kekebalan melemah dari tahun ke tahun.

Beberapa gejala HIV pada tahap ini adalah: kebingungan, diare, batuk, kelelahan, kehilangan nafsu makan, infeksi ragi mulut, keringat malam, mati rasa, nyeri saat menelan, sesak napas, kelemahan pada tungkai, kehilangan berat badan.

Tahap terakhir

Pada tahap ini, sistem kekebalan tubuh menjadi sangat lemah dan tidak mampu melawan virus dan infeksi lagi.

Dengan berlalunya waktu dan tanpa pengobatan yang efektif untuk HIV, sistem kekebalan tubuh menjadi lebih rentan terhadap infeksi oportunistik. Infeksi disebabkan oleh kuman yang biasanya sekitar itu.

Sebagian besar kanker juga menyebabkan sistem kekebalan tubuh melemah. Oleh karena itu beberapa penyakit infeksi dan berkembang seperti kanker karena sistem kekebalan tubuh semakin melemah.

Anak-anak mungkin mengalami hambatan pertumbuhan dan sering sakit ketika didiagnosis dengan HIV. Mereka mungkin memiliki masalah dalam berjalan dan perkembangan mental mungkin akan tertunda. Beberapa infeksi masa kanak-kanak seperti tonsilitis, radang paru-paru dan infeksi telinga juga semakin buruk.

Source: HIV Symptoms
Categories: HIV/ AIDS Tags: ,