Home > Anemia > Penyebab Anemia dan Faktor Resikonya

Penyebab Anemia dan Faktor Resikonya

January 17, 2013

Anemia adalah gangguan darah yang sering terjadi ketika tubuh tidak memiliki cukup sel darah merah, yaitu sejenis sel darah yang yang bertanggung jawab untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh.

Jika Anda memiliki penyakit anemia, tubuh Anda tidak memiliki sel darah merah yang cukup untuk memasok oksigen ke tubuh. Akibatnya, orang yang menderita anemia sering merasa lelah atau lemah. Anemia parah dapat menyebabkan kerusakan pada otak, jantung dan bahkan kematian.

Anemia dapat disebabkan oleh banyak faktor, tetapi ada tiga penyebab utama terjadinya anemia:

  1. Kehilangan darah
  2. Produksi sel darah merah tidak memadai
  3. Sel darah merah yang berlebihan kehancuran

Kehilangan darah

Kehilangan darah adalah penyebab paling umum terjadinya anemia, khususnya terutama anemia karena kekurangan defisiensi zat besi. Kehilangan darah bisa jangka pendek atau persisten. Jika kehilangan darah berlebihan, tubuh akan kehilangan sel darah merah yang cukup dan menyebabkan anemia.

Beberapa faktor yang dapat menyebabkan kehilangan darah seperti menstruasi, perdarahan di saluran pencernaan dapat menyebabkan kehilangan darah. Bedah atau kanker juga bisa menyebabkan kehilangan darah.

Produksi sel darah merah yang tidak memadai

Ada beberapa faktor risiko yang dapat menyebabkan produksi sel darah merah yang tidak memadai, ini termasuk:

  • Makanan
    Makanan yang kekurangan atau tidak memiliki zat besi, asam folat (folat), dan vitamin B12 dapat menyebabkan tubuh Anda tidak membuat sel darah merah yang cukup. Zat besi merupakan mineral penting untuk pembuatan sel darah merah.
  • Penyakit Kronis
    Penyakit kronis, seperti kanker dan penyakit ginjal dapat menyebabkan tubuh tidak mampu memproduksi sel darah merah yang cukup.
    Orang yang memiliki HIV / AIDS juga dapat mengembangkan anemia akibat infeksi atau obat yang digunakan untuk pengobatan penyakit.
  • Kehamilan
    Selama 6 bulan pertama kehamilan, bagian cair darah perempuan meningkat lebih cepat dibandingkan jumlah sel darah merah. Ini mencairkan darah dan dapat menyebabkan anemia.
  • Hormon
    Tubuh kita membutuhkan hormon erythropoietin untuk membuat sel darah merah. Hormon ini membantu merangsang sumsum tulang untuk membuat sel darah merah. Rendahnya tingkat hormon ini dapat menyebabkan anemia.
  • Obat-obatan
    Beberapa obat seperti antibiotik, obat anti kejang, pengobatan kanker atau paparan radiasi dapat menyebabkan kerusakan pada sumsum tulang. Jika sumsum tulang rusak, tidak dapat membuat cukup sel darah merah baru untuk menggantikan sel yang mati.

Kerusakan sel darah merah yang berlebihan

Anemia yang disebabkan oleh kerusakan sel darah merah yang berlebihan dapat diklasifikasikan ke dalam beberapa bentuk anemia, mereka adalah sebagai berikut:

  • Anemia hemolitik
    Anemia hemolitik terjadi ketika sel darah merah hancur sebelum masanya berakhir. Umur normal sel darah merah adalah 120 hari. Pada anemia hemolitik, umurnya jauh lebih pendek.
  • Anemia sel sabit
    Anemia sel sabit adalah bentuk parah dari anemia. Hal ini biasanya terjadi ketika seseorang mewarisi dua gen yang abnormal (satu dari setiap orangtua) yang menyebabkan sel darah merah mereka berubah bentuknya.
  • Thalassemia
    Thalasemia adalah suatu bentuk anemia yang sel darah merah cepat hancur. Hal ini menyebabkan tubuh membuat sedikit sel darah merah sehat dan hemoglobin dari normal.

Source: anemia causes and risk factors

Advertisements
  1. No comments yet.
  1. February 3, 2013 at 1:25 pm
Comments are closed.